:::: MENU ::::
  • Konsultan IT Berpengalaman

  • Design Grafis - Aplikasi Android - Aplikasi Web dalam 1 Order

  • Jasa Presentasi Profesional

Wednesday, February 12, 2014

Pengelola Nama Domain Internet Indonesia (Pandi) telah meluncurkan pendaftaran dan penjualan domain internet akhiran .id (dot id) atau bisa juga disebut "Apapun.id". Country code top level domain (CCTLD) Indonesia itu langsung diserbu perusahaan-perusahaan besar dan para pemegang merek.

Pandi memberi kesempatan kepada pemilik merek untuk segera membeli domain "Apapun.id" sesuai dengan merek dagang mereka, sejak 20 Januari hingga 17 April 2014. Periode pertama ini disebut dengan nama periode Sunrise.

Hingga Minggu (9/2/2014), tercatat sudah ada 90 domain .id yang dibeli oleh pemegang merek di Indonesia. Bukan hanya perusahaan lokal, domain ini juga boleh dibeli oleh institusi asing yang memiliki perwakilan di Indonesia dan pemegang merek asing yang terdaftar di Indonesia.

Ketua Umum Pandi, Andi Budimansyah mengatakan, pihaknya memberi waktu tiga bulan kepada pemilik merek untuk membeli nama domain sesuai merek yang terdaftar di Kementerian Hukum dan HAM. "Periode pertama atau Sunrise ini adalah hak istimewa bagi pemegang merek, untuk menghindari sengketa domain .id di kemudian hari," kata Andi saat diwawancarai KompasTekno.

Andi menjelaskan, di periode kedua nanti atau Grandfather (21 April sampai 13 Juni 2014), penjualan nama domain .id tidak lagi eksklusif untuk pemegang merek saja.

Di periode ini, siapa pun yang memiliki second level domain Indonesia (seperti .co.id, .or.id, .go.id, .ac.id atau .sch.id, my.id, web.id), bisa ikut mendaftarkan dan membeli nama domain .id. Namun, pembelian domain .id harus sesuai dengan nama second level domainyang sebelumnya dimiliki.

Menghindari sengketa nama domain

Di sini, tidak menutup kemungkinan pemegang merek mendaftarkan nama domain .id yang sama dengan nama domain yang didaftarkan oleh perorangan.

Andi memberi contoh, misalnya ada seorang warga bernama Asep Chairul Candra yang memiliki nama domain acc.my.id (ACC di sini adalah akronim dari nama lengkap Asep). Karena ia telah memiliki second level domain my.id, maka Asep berhak mendaftarkan dan membeli nama domain acc.id pada periode Grandfather.

Sementara itu, di Indonesia ada perusahaan pembiayaan kendaraan mobil bernama Astra Credit Companies yang sering disingkat ACC. Dalam kasus ini, misalnya, Astra Credit Companies ternyata tidak mendaftarkan nama domain acc.id pada periode Sunrise, dan malah mendaftarkannya pada periode Grandfather.

Jika demikian, Asep dan Astra Credit Companies akan terlibat sengketa nama domain di mana ada dua atau lebih pendaftaran nama domain .id yang sama dan semuanya memenuhi syarat. Jika ditemukan kasus seperti ini dalam periode Sunrise, Grandfather, dan Landrush (periode ketiga), maka Pandi akan melakukan lelang.

Pendaftar yang mengajukan penawaran tertinggi (biaya akuisisi tertinggi) berhak menggunakan domain .id yang didaftarkan.

"Oleh karena itu kami beri kesempatan pemegang merek untuk mendaftarkan nama domain .id sesuai mereknya pada periode Sunrise. Kalau selama tiga bulan ini mereka tidak mendaftarkan dan di kemudian hari ada sengketa, kami menilai itu adalah kelalaian pemilik merek," tegas Andi.

Secara keseluruhan, Pandi membuka pendaftaran dan pembelian nama domain .id dalam empat tahap. Berikut penjelasannya:

Tahap Sunrise (3 bulan, mulai 20 Januari sampai 17 April 2014)

Tahap Sunrise hanya dapat diiukuti oleh perusahaan pemegang merek yang terdaftar di Kementerian Hukum dan HAM. Pengajuan nama domain .id yang didaftarkan harus sama persis dengan nama yang tercantum pada sertifikat merek.

Pendaftar diharuskan membayar biaya administrasi (Rp 500.000) dan biaya akuisisi (minimal Rp 5 juta).

Tahap Grandfather (2 bulan, mulai 21 April sampai 13 Juni 2014)

Tahap Grandfather berlansung setelah Sunrise. Grandfather merupakan periode khusus yang hanya dapat diikuti oleh pemegang second level domain yang sudah ada, seperti pemilik .co.id, .or.id, .go.id, .ac.id, sch.id, my.id, web.id.

Pengajuan nama domain .id yang didaftarkan harus sama persis dengan nama second level domain yang dimiliki.

Pendaftar diharuskan membayar biaya administrasi (Rp 250.000) dan biaya akuisisi (minimal Rp 2,5 juta).

Tahap Landrush (2 bulan, mulai 16 Juni sampai 15 Agustus 2014)

Ini adalah periode berebut nama domain bagi semua warga negara dan institusi di Indonesia yang memenuhi syarat. Pendaftar diharuskan membayar biaya administrasi (Rp 100.000) dan biaya akuisisi (minimal Rp 1 juta).

Pada ketiga tahapan tersebut (Sunrise, Grandfather, dan Landrush), apabila terjadi sengketa atau ada dua atau lebih pendaftaran nama domain .id yang sama dan semuanya memenuhi syarat, maka Pandi akan melakukan lelang.

Pendaftar yang mengajukan penawaran tertinggi (biaya akuisisi tertinggi) berhak menggunakan domain .id yang didaftarkan.

Pandi akan mengembalikan biaya akuisisi bagi pendaftar yang tidak mendapat hak menggunakan nama domain .id. Namun, biaya administrasinya tidak dikembalikan.

Tahap General Availability (mulai 17 Agustus 2014)

Setelah tiga tahapan itu selesai, maka masuklah pada tahap General Availability. Di sini, semua warga dan institusi di Indonesia bisa mendaftarkan domain .id dengan prinsip “siapa cepat, dia dapat", sebagaimana umumnya berlaku.

Di tahap ini, pendaftar tidak dikenakan biaya administrasi dan biaya akuisisi.

Biaya tahunan untuk domain akhiran .id akan ditetapkan sebesar Rp 500.000 per tahun (sebelum PPN). Biaya tahunan untuk domain .id memang lebih tinggi, karena Pandi berpendapat bahwa domain tersebut premium.

Nama domain .id bisa terdiri atas huruf (A sampai Z), angka (0 sampai 9) dan karakter (- atau hyphen). Penamaannya boleh berupa kombinasi huruf, angka dan karakter, boleh kombinasi huruf dan angka saja, serta boleh terdiri dari huruf semua atau angka semua. Panjang nama domain ini minimum terdiri dari 5 karakter dan maksimum 63 karakter. Pendaftaran domain .id yang kurang dari 5 karakter dapat dilakukan dengan mengajukan izin tertulis kepada Pandi.

Info lengkap soal pendaftaran domain "Apapun.id" dapat dilihat di tautan ini.

0 komentar:

Post a Comment

Rencanakan dan Wujudkan melalui kreatifitas Kami Hubungi Kami